Berita & Agenda

INILAH.COM - Beijing - China akan memangkas rasio persyaratan cadangan bank (RRR), pajak dan biaya, kata Perdana Menteri, Li Keqiang pada hari Jumat (4/1/2019), karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu menunjukkan tanda-tanda pendinginan lebih lanjut.

Langkah-langkah itu juga akan mencakup pemotongan RRR yang ditargetkan yang ditujukan untuk mendukung perusahaan kecil dan swasta, Li seperti dikutip dalam pernyataan di situs web pemerintah China.

China memangkas persyaratan cadangan empat kali pada 2018 untuk membebaskan lebih banyak dana bagi bank untuk dipinjamkan dan analis memperkirakan tiga hingga empat pemotongan lagi tahun ini dimulai pada kuartal saat ini.

Beijing juga akan meningkatkan "penyesuaian kontra-siklus" kebijakan makro dan selanjutnya memangkas pajak dan biaya. Pengumuman ini, sebagian besar mengulangi janji kebijakan sebelumnya.

Li membuat komentar pada pertemuan dengan pejabat regulator perbankan dan asuransi negara setelah mengunjungi Bank of China, Bank Industri dan Komersial China dan Bank Konstruksi China.

China melaporkan pada hari Senin bahwa aktivitas pabrik menyusut pada bulan Desember untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, menyoroti tantangan yang dihadapi Beijing ketika berusaha untuk mengakhiri perang dagang yang memar dengan Washington dan mengurangi risiko perlambatan ekonomi yang lebih tajam pada tahun 2019.

Pesanan pabrik baru, indikator aktivitas masa depan, terus melunak, menunjukkan kondisi bisnis di China kemungkinan akan semakin buruk sebelum membaik.

Selain banyak langkah-langkah dukungan bank sentral, pemerintah juga menggenjot pengeluaran untuk infrastruktur untuk menghidupkan kembali permintaan dan investasi yang lamban, tetapi langkah ini akan membutuhkan waktu untuk memulai, seperti mengutip cnbc.com.

Pemerintah mempertahankan pertumbuhan ekonomi 2018 masih akan datang pada target sekitar 6,5 persen tahun ini, melambat dari 6,9 persen pada 2017.

Tetapi analis melihat perlambatan lebih lanjut tahun ini, dengan pertumbuhan pendinginan ke kisaran rendah 6 persen bahkan jika kesepakatan perdagangan dengan Amerika Serikat tercapai.

"Ekonomi lemah dan stimulus perlu tiba dengan cepat," ekonom di ING mengatakan dalam catatan awal pekan ini

Daily Report

Equity Analysis

Selengkapnya

Technical Analysis

Selengkapnya
Compendium

2018

Download

2017

Download